15 April 2017

Nasi lemak kak ju

Aku membesar dengan nasi lemak mak. Sarapan wajib aku sebelum ke sekolah adalah nasi lemak mak. Agaknya itu antara faktor kenapa badan aku agak debab masa sekolah rendah. Aku selalunya akan minta extra nasi, telur rebus dan ikan bilis. Ye lah, aku kan anak tauke. Sehinggalah aku masuk asrama di mrsm dan uitm, aku tetap akan minta extra nasi lemak setiap kali balik cuti. Nasi lemak mak adalah makanan kegemaran aku. Kalau dulu dalam biodata aku akan tulis makanan kegemaran aku nasi padprik tapi sekarang aku akan tulis masakan mak aku sebagai makanan kegemaran. This is the feeling when you lose somebody that important in your life. You will strart to remember all little things about them. You will start to appreciate them more and more.

Nasi lemak mak memang famous dekat kawasan rumah aku, pokok sena. Rata-rata orang kampung sini semuanya kenal nasi lemak kak ju (I miss people calling my mom kak ju). Mak dah mula meniaga nasi lemak sejak ayong lahir. Jiwa mak memang jiwa niaga. Mak akan bangun seawal 4.30 pagi untuk mula memasak nasi lemak. Kadang-kadang aku terjaga bila dengar alarm phone mak berbunyi. Walaupun usia mak dan menjangkau 50an, mak masih gigih bangun awal pagi untuk mencari rezeki buat aku dan adik yang masih belajar. Aku akan dengar suis lampu bilik air dibuka, bunyi air paip mengalir tanda mak sedang mengambik wuduk untuk solat isya. Kemudian aku akan sambung tidur semula sebab masih awal pagi. Tetapi bagi mak, waktu itu dia harus bangun untuk mencari rezeki. Pernah mak tanyakan adik, berapa tahun lagi dia akan habis belajar dan adik jawab lagi 4 tahun. Mak cakap lagi 4 tahun lah mak kena niaga. Aku cakap dekat mak, mak tak payah lah niaga dah,adik ada ptptn dan aku pun dapat elaun. Dan ternyata.. tak kesampaian lagi 4 tahun itu. Mak kini sudah berehat dengan tenang di salah satu taman syurga.

Aku ingat lagi. Aku pernah bergaduh mulut dengan adik, siapa yang patut kupas kulit telur rebus bila mak minta tolong. Andai kami sedar kami memang akan kehilangan mak satu hari,pasti kami takkan bergaduh mulut hanya sebab isu kupas kulit telur,hehe. Teruk betul anak-anak mak ni :') Kadang-kadang aku akan digaji oleh mak dan ayah untuk tolong di kedai waktu pagi. Aku akan berjalan kaki ke kedai dengan menjinjing nasi lemak mak. Mak selalunya akan bagi raga paling ringan dekat aku sebab dia tahu anak tengah dia ni lemah fizikal, tak boleh buat kerja berat sangat. Nasi lemak mak memang cepat habis. Dengan harga seringgit, kuantiti yang banyak dan rasa sambal yang tak pernah berubah sejak 20 tahun, ini antara tarikan nasi lemak mak. Pernah aku bagitahu mak, harga seringgit dah tak relvan dengan zaman sekarang, harga barang makin naik, bermaksud mak akan dapat untung sikit. Satu ja mak jawab, 'takpa,mak niat sedekah'. Dan aku akan sambung membebel pasal ketidakrelevenan harga nasi lemak seringgit mak aku.

Masa berlalu dan tak semua akan kekal. Nasi lemak kak ju dah tak ada dan empunya badan juga sudah tiada. Aku rindu nasi lemak mak. Masih tergambar jelas di fikiran aku, mak akan berdiri di depan meja. Di kanan mak ada periuk nasi, bekas ikan bilis, sambal, timun dan telur yang tersusun rapi bagi mrmudahkan cedokkannya. Masih jelas bagaimana mak akan susun barang-barang niaganya di dapur sebelum mula membungkus esok hari. Masih jelas bagaimana sibuknya mak mengatur segala barang apa patut dibelu untuk kegunaan di kedai. Mak was the best asisstant ever to ayah.

Nasi lemak kak ju. The greatest nasi lemak ever. Encik jan pun tak sempat merasa nasi lemak mak. Cucu-cucu maka yang lain pun tak sempat merasa nasi lemak mak yang sedap ni. Mak, nanti kita sekelaurga jumpa di syurga okay. Ya nak mak nak semua makanan kegemaran ya waktu tu. I miss you mak. All of us here are missing you. We will keep sending you our prayer. Only memories remain here in our heart <3

Al-Fatihah mak.

26 December 2016

What a year

Assalamualaikum readers.

Tahun 2016 adalah satu tahun yang ada up and down untuk diri aku. Penuh kegembiraan dan kepiluan. Awal tahun aku bermula dengan baik bila aku berjaya dapat tawaran sambung ACCA dekat intec. Struggle sepanjang satu sem pertama untuk paper F5 dan F6 sebab first time buat paper ni dan alhamdulillah, Allah bagi peluang untuk aku happy kan mak ayah dengan pass dua-dua paper ni. Aku still boleh ingat macam mana mak bangga sangat anak dia dapat sambung ACCA ni.

Boleh dikatakan setahun setengah pertama aku bermula dengan baik sampailah bulan september yang mana aku telah kehilangan seorang insan bergelar emak. Bukan sanak sedara yang meninggal,bukan kucing yang mati tapi emak,emak weyy.. siapa sangka insan yang paling aku selalu doa sekali 'semoga mak dipanjangkan umur' dalam setiap doa aku, Allah dah ambik dulu. Allah Maha Besar. Siapalah aku untuk menidakkan. Dan ya,bermula dari bulan september,aku rasa hidup aku macam miserable,aku rindu mak yang sangat2. Waktu tu aku dah masuk sem dua,dah proceed paper F7 dan F8 yang mana lagi susah dan serabut. Dan mak aku dah takdak... Aku kehilangan tempat mengadu,aku kehilangan orang yang aku selalu call.. tapi takpa,aku redha..

Al-fatihah..

Itu lah 2016 aku. Satu tahun yang paling mencabar dalam hidup aku yang aku rasa aku dah capai the peak of miserable life at the age of 22. Orang mungkin nampak aku normal dekat luar tapi dalam hati,hanya tuhan yang tahu. Insyaallah,lepas ni kita mulakan semangat baru untuk tahun 2017. Simpan semua memori tahun ni elok-elok sebab kenangan takkan pernah hilang.

Readers yang masih ada emak/ibu/ummi/mama, sayanglah mereka selagi masih punya waktu.

So lets start a new day. Untuk mak,dirimu sentiasa dalam doaku :)


I AM SO READY TO START A NEW YEAR!

9 October 2016

Siapa tahu..

Assalamualaikum readers..

Siapa tahu minggu cuti midterm hari itu ialah minggu terakhir aku dengan mak..
Siapa tahu hari raya aidilfitri dan hari raya haji tahun ni ialah hari raya terakhir aku dengan mak..
Siapa tahu hari ahad itu ialah hari terakhir aku dengar suara mak..
Waktu tu aku dan kakak dah suku perjalanan nak balik KL,mak call cakap aku tertinggal nasi goreng mak masak yang aku tapau nak makan dekat bilik..
Siapa tahu hari itu juga hari terakhir aku peluk tubuh mak,cium pipi mak,peluk bahu mak sebelum balik KL..
Siapa tahu itu adalah lawak terakhir aku dengan mak..
Aku cakap dekat mak,'mak,kan bagus kalau Ya jadi anak tak berguna,duduk rumah ja,lepak2 tengok tv,basuh baju,kemas rumah.' Dan mak cakap 'berguna la tu,berguna untuk mak ayah.' sambil semua gelak2..
Siapa sangka malam itu malam terakhir aku dengan kakak keluar sama2 dengan mak..
Kami bawa mak pergi klinik tapi doktor cakap jantung mak sihat,cuma mak penat ja..
Siapa sangka bukan masalah jantung yang datang tapi masalah lain..
Siapa sangka malam itu juga malam terakhir aku dapat naik kereta sama2 dengan emak..
Siapa sangka hari itu ialah hari aku kehilangan seorang insan hebat yang bergelar emak..

Kepada readers blog,saya baru kehilangan seorang wanita mulia bergelar emak pada 20 September 2016 yang lalu. Saya harap readers dapat sedekahkan al fatihah buat arwah mak saya di sana. Doa awak2 semua amat saya hargai,hanya Allah mampu balas. Benarlah kehilangan seorang insan bergelar ibu betul2 merobek hati. Tak kira lah bila kita kehilangan insan itu,sama ada ketika masih kecil atau dewasa. Aku,kehilangan seorang emak pada usia 22 tahun dan ini merupakan satu ujian paling besar dalam hidup. Pada usia ini,masih banyak cerita yang nak dikongsi,masih banyak persoalan tentang kehidupan seorang wanita yang hendak ditanyakan kepada emak. Tapi itulah takdir,Allah Maha Agung,urusan mak di dunia dah selesai. Semoga mak tenang di sana dan ditempatkan di kalangan orang yang beriman. Amin,amin,amin.. kepada readers,terima kasih banyak2 atas doa anda :')